Kisah Anak Laki-Laki dan Pohon Apel

Diceritakan kembali: Johny RuslySmall Business & Entrepreneur Blogger

Alkisah, pada zaman dahulu, hiduplah sebuah pohon apel besar.

Seorang anak kecil, setiap hari, suka datang dan bermain di sekitarnya. Dia naik ke puncak pohon, memakan apel, dan istirahat di bawah bayangan. Dia mengasihi pohon apel dan pohon Apel juga mengasihinya.

Waktu berlalu cepat, anak kecil itu tumbuh dewasa. Ia tidak lagi bermain di sekitar pohon setiap harinya.

Suatu hari, anak itu kembali ke pohon dan ia tampak sedih.

“Ayo bermain-main denganku,” pinta pohon apel itu.

“Saya bukan anak-anak lagi, saya tidak bermain-main dengan pohon lagi.” si anak menjawab.

“Saya ingin mainan. Saya perlu uang untuk membelinya.”

“Maaf, saya tidak punya uang, tetapi kamu dapat mengambil semua apel saya dan menjualnya. Jadi, kamu akan memiliki uang. ”

Anak itu begitu gembira. Ia lalu memetik semua apel di pohon dan pergi dengan gembira. Anak itu tidak pernah kembali setelah ia mengambil apel.

Pohon itu sedih.

Suatu hari, anak yang sekarang tumbuh dewasa, datang kembali. Pohon apel bersemangat, “Ayo bermain-main dengan saya” kata pohon apel.

“Saya tidak punya waktu untuk bermain. Saya harus bekerja untuk keluarga saya. Kami membutuhkan rumah untuk tempat tinggal. Dapatkah Anda membantu saya? ”

“Maaf, saya tidak punya rumah lagi. Tapi kamu bisa memotong cabang saya untuk membangun rumahmu.”

Jadi, pria itu memotong semua cabang pohon dan pergi dengan gembira. Pohon itu senang melihat ia bahagia tetapi ia tidak pernah kembali sejak itu. Pohon apel merasa kesepian dan sedih.

Suatu hari musim panas, pria itu kembali. Pohon apel merasa senang.

“Ayo bermain-main dengan saya!” Kata pohon apel itu.

“Saya mulai tua. Saya ingin pergi berlayar dan bersantai untuk diriku sendiri. Dapatkah Anda memberi saya perahu.” kata pria itu.

“Gunakan batang pohonku untuk membangun perahu. Kamu dapat berlayar jauh dan bergembira.”

Jadi pria itu memotong batang pohon untuk membuat perahu. Dia pergi berlayar dan tidak muncul untuk waktu yang lama.

Akhirnya, setelah tahun-tahun berlalu, pria itu kembali.

“Maaf, anakku. Tapi aku tidak punya apa-apa lagi untukmu. Tidak ada apel lagi untukmu.” kata pohon apel dengan sedih.

“Tidak masalah, saya juga tidak punya gigi untuk menggigit,” jawab sang pria.

“Saya juga tidak lagi memiliki batang yang lebih baik untuk membuat kapal!”

“Saya juga terlalu tua untuk berlayar sekarang,” kata pria itu.

“Saya benar-benar tidak bisa memberikan apa-apa, satu-satunya yang tertinggal dari diri saya adalah akar saya sekarat,” kata pohon dengan berlinang air mata.

“Saya tidak perlu banyak sekarang, hanya tempat untuk beristirahat. Saya lelah setelah bertahun-tahun, “jawab pria itu.

“Bagus! Akar pohon tua adalah tempat terbaik untuk berbaring dan beristirahat, duduklah dengan saya dan beristirahatlah. ”

Pria itu duduk dan pohon itu gembira. Ia tersenyum dengan air mata.

*****************

Anda mungkin berpikir anak itu adalah kejam kepada pohon, tapi itulah bagaimana kita semua memperlakukan orangtua kita.

Ini adalah kisah setiap orang.

Pohon ini seperti orang tua kita.

Ketika kita muda, kita senang bermain dengan mereka.

Ketika kita tumbuh dewasa, kita meninggalkan mereka, hanya datang kepada mereka ketika kita membutuhkan sesuatu atau ketika kita berada dalam kesulitan.

Tidak peduli apapun, orang tua akan selalu ada dan memberikan segala sesuatu yang dapat mereka berikan, hanya untuk membuat Anda bahagia.

Kita selalu mengambil begitu saja dan lupa berterima kasih. Kita tidak menghargai semua yang mereka lakukan untuk kita, terkadang sudah terlambat.

Sementara Anda membaca artikel ini, mungkin Anda berpikir untuk menghubungi ayah dan ibu Anda, atau sekedar ingin mengucapkan doa bagi mereka.

Lakukanlah! Sekarang!

Salam Entrepreneur!

Johny Rusly

Small Business & Entrepreneur Blogger

Ps #1: Bantu share artikel ini ya …

Ps #2: Lihat artikel menarik lainnya di JohnyRusly.com – Small Business & Entrepreneur Blog – Dari Praktisi untuk Praktisi

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *